Sinopsis Mohabbatein Episode 92 Sabtu 31 September 2016 : Ruhi Belajar Membuat Dosa

loading...
sinopsis mohabbatein episode 92 tanggal 31 September

sinopsis mohabbatein episode 92 tanggal 31 September

Sinopsis Mohabbatein Episode 92 Sabtu 31 September 2016 :  Amma menerapkan balsam pada punggu Appa ini sangat romantis. Raman datang kepada mereka dan meminta adonan dosa( makan khas india ). Amma tertawa dan bertanya mengapa adonan, aku akan membuatkan untuk mu. Raman mengatakan aku ingin membuat sarapan untuk Ishita. Amma mengatakan apakah dia meminta mu untuk membuatnya. Raman mengatakan ini kejutan untuknya, aku harus membuatnya bahagia. Appa bilang suami perlu melakukan apa pun untuk istri-istri mereka. Raman bertanya apa yang terjadi dengan punggung mu. Appa bilang aku mengangkat beban berat. Pembicaraan aplikasi untuk Raman dan mengatakan aku melakukan aksi untuk membuat Amma bahagia. Dia mengatakan Amma merasa kesepian hari ini dan Ishita pergi dan Mihika sibuk dalam pekerjaannya. Amma mengatakan ya, apa yang bisa kita lakukan sekarang. Amma mengatakan kita tidak siapa pun untuk tinggal bersama kami. Raman berpikir tentang Mihir yang berkata tentang Trisha dan meminta Amma untuk
menjaganya.

Raman bercerita tentang Trisha dan mengatakan dia bisa tinggal di sini sebagai tamu dan membayar. Amma mengatakan yakin. Raman memberinya deposito. Appa bilang katakan padanya dia bisa menggeser hari ini. Raman mengucapkan terima kasih dan pulang. Dia mencoba untuk menempatkan dosa tapi gagal. Ruhi melihatnnya. Raman bilang aku harus mencoba untuk membuat Ishita bahagia. Simmi datang dan apa yang terjadi. Dia mengatakan wow asmara, mengobati istri mu. Raman mengatakan kita harus memperlakukan istri dengan baik. Simmi berkata pria punjabi tidak memperlakukan istri. Raman mengatakan setiap orang harus melakukannya, kebiasaan yang baik untuk menjaga istri bahagia namun tidak mudah. Simmi mengatakan Parmeet kiri.

Sinopsis Mohabbatein Episode 92 Sabtu 31 September 2016 : Ishita menempatkan banyak air dalam adonan. Ruhi melihatnya. Simmi mengatakan kau tidak tahu untuk membuat roti. ia tertawa melihat dia berjuang. Raman melempar banyak dosa yang buruk di tempat sampah dan mencoba lagi. Dia memanggil Rumi dan mengatakan apakah tuan bekerja hari ini. Simmi mengatakan Rumi tidak ada di sini, kau harus bekerja sendirian dan mengelola dapur, semua yang terbaik. Raman mengatakan tersesat. Simmi tersenyum dan pergi. Rumi mengantar Mihika ke kantornya. Mihika mengucapkan terima kasih atas bantuan dan hadiahnya untuk membantunya dalam acara holi nya. Dia mengatakan datang dengan ku, kita makan siang. Mihika mengatakan aku harus melakukan pengobatan. Dia mengatakan tidak, aku akan mentraktir kamu. Mihika setuju. Dia mendapat bahagia dan mengatakan hadiah makan siang .. ..yang luar biasa.

Dia memanggil temannya dan mengatakan kepadanya untuk menjaga datar untuk tetap bebas dan siap. Ruhi datang ke Ishita dan mengatakan datanglah dengan ku, kau akan bersenang-senang, ada sihir yang terjadi di hall kami. Ibu Bhalla bertanya kepada Raman apakah kau membuat semuanya. Ruhi mengatakan Ishita bahwa Raman membuat dosa baginya. Ishita terkejut dan mengatakan tidak mungkin. Dia mengatakan mari kita pergi dan makan. Raman mengatakan dalam pelajaran, bahwa apa pun yang suami lakukan, istri tidak akan puas, Ruhi memberitahu Ishita bahwa aku buat dosa ini. Dia meminta Ishita untuk mencicipinya dan berkata. Ishita akan makan, tapi Raman menempatkan kedalam mulutnya sebelum itu. Raman meminta ia untuk memberitahu dirinya apakah ini enak. Ishita menyukainya.

Raman meminta Ishita untuk menikmatinya lagi ia akan mendorong kedalam mulutnya. Dia bertanya bagaimana itu, itu baik. Ishita mengatakan ya. Ruhi bilang aku tidak suka Renungan Sepekan, tapi idlis. Ishita mengatakan aku ada corn flake. Ibu Bhalla meminta Ruhi untuk memakannya karena Raman telah membuatnya dengan cinta. Ruhi mengatakan kau juga tidak makan. Ibu Bhalla mengatakan ya, aku juga akan menikmati corn flake. Raman mengatakan aku lulus atau gagal. Ishita mengatakan mengejutkan Renungan Sepekan baik. Raman mengatakan bahwa ini bukan ilmu roket untuk membuat Renungan Sepekan, sederhana. Aku akan belajar untuk membuat idlis juga sampai besok.

Ishta melihat tagihan dari Hotel India Selatan dan mengatakan oh begitu ia memerintahkan sarapan dan mengatakan ia berhasil, penipu .. .. Dia tersenyum melihat Raman dan mengatakan sarapan yang sangat lezat. Raman bilang aku berusaha keras. Ishita mengatakan aku memiliki pengalaman yang baik dalam makanan India Selatan, garam jauh di dalamnya, dan menunjukkan kepadanya tagihan. Raman tertangkap. Raman memakan tagihan itu sambil melihat Ruhi. Ruhi mengatakan mari kita pergi, aku harus deklamasi compeition. Ishita pergi dengan Ruhi. Raman mengatakan tidak ada yang memberitahu ku tentang kompetisi seni deklamasi Ruhi ini. Ruhi mengatakan Papa ku adalah topik. Raman mendengar ini. Ruhi melihat dia dan menutup pintu dan mengatakan aku benar-benar marah pada Papa sambil membuat mu sedih, ia harus mengatakan kau menyesal. Ruhi mengatakan kepada Ishita, dia sangat mencintainya. Ishita berpikir tentang kata-kata ibu Balla.

Sinopsis Mohabbatein Episode 92 Sabtu 31 September 2016 : Ruhi mengatakan jika Papa marah pada mu, aku akan marah padanya. Ishita memeluknya. Rumi membawa Mihika ke datar dan mengatur makan siang. Rumi mengatakan teman ku yang flat, datang. Bodohnya dia dalam kata-katanya dan mengatakan teman ku memiliki pekerjaan yang mendesak sehingga ia meninggalkannya. Dia memintanya untuk mulai makan. Dia membawa bir. Mihika mengatakan aku tidak minum. Rumi mengatakan anggur buahnya, tidak beralkohol. Ia mencampur beberapa tablet di minumannya dan meminta dia untuk menikmatinya. Dia memintanya untuk meminumnya. Dia tidak minum dan makan yang ada dihidangan. Dia menegaskan dan membuat minumannya. Sementara Mihika mendapat telepon dari temannya yang memberitahu Rumi bahwa akan ada tes ulang, hasilnya lama berada di bin sekarang. Rumi akan tegang. Temannya mengatakan kita berada dalam masalah.

Rumi mengatakan kepada Mihika bahwa temannya dalam masalahnya, sehingga dia harus pergi dan membantunya. Dia bilang aku minta maaf, aku harus pergi ke perguruan tinggi. Mihika mengatakan baiklah, aku juga akan pulang. Mihika pergi. Rumi mengatakan dia datang ke sini dengan begitu banyak kesulitan dan aku kehilangan dia. Ishita tertawa pada Raman. Amma menegur dia untuk mengolok-olok suaminya. Ishita lelucon dan Amma bereaksi memuji Raman. Amma mengatakan padanya tentang gadis itu datang. Ishita bertanya siapa.

Amma mengatakan bertemu ketika dia datang. Mihika pulang dan senang melihat Ishita. Dia bilang aku makan siang dengan rumi, apakah ada masalah di perguruan tinggi, ia tampak tegang. Ishita mengatakan aku tidak tahu. Amma bertanya tentang praktik Ruhi ini. Ishita mengatakan Ruhi menakjubkan, aku akan pergi sekarang. Ishita pergi. Parmeet bersama dengan bayi di balkon dan melihat wanita itu datang. Ia berpikir tentang wanita itu mengatakan dia akan memberitahu istrinya dan semua orang kebenaran-Nya. Dia akan khawatir dan mengatakan apa yang dia lakukan di sini, apakah dia datang untuk mengatakan yang sebenarnya ku.

Sekian Sinopsis Mohabbatein Episode 92 Sabtu 31 September 2016

loading...

Sinopsis Mohabbatein Episode 92 Sabtu 31 September 2016 : Ruhi Belajar Membuat Dosa

sinopsis dosti yan manmarziyan, sipnosis punar viva episode 31
Sinopsis Mohabbatein Episode 92 Sabtu 31 September 2016 : Ruhi Belajar Membuat Dosa | admin | 4.5