Sinopsis Mohabbatein Episode 91 Jumat 30 September 2016 : Raman Sedih Kehilangan Cinta Adi dan Shagun

loading...
Sinopsis Mohabbatein 30 september 2016 Episode 91

Sinopsis Mohabbatein 30 september 2016 Episode 91

Sinopsis Mohabbatein Episode 91 Jumat 30 September 2016 :  Bala menjelaskan Ishita bahwa mangga dari pohon yang sama tidak sama. Raman seperti mangga mentah yang akan mendapatkan matang setelah beberapa waktu, ia akan berubah manis tapi ia membutuhkan waktu. Dia mengatakan mengapa Raman meminta mu untuk meminta maaf. Ishita mengatakan Adi adalah titik lemahnya. Bala mengatakan ya, ini adalah masalah. kau tahu masalahnya, Raman akan menyadari bahwa Adi membuat dia lemah. Ishita mengatakan akankah ia mempengaruhi Ruhi. Bala mengatakan kau harus sedikit bersabar, suatu hari Raman akan baik, menunggu untuk beberapa waktu, mengingatkan dia mengapa kau menikah dengannya. kau harus memberinya ruang, biarkan dia melakukan apa yang dia inginkan. Bala bilang aku akan pergi sekarang, Vandu menunggu. Dia pergi. Ishita pulang.

Ishita datang ke Ruhi dan melihat perubahan nya. Dia mengatakan kau berubah pada kita, kau telah tumbuh, menjadi gadis yang baik. Dia meminta teh namun ia memiliki susu karena dia tidak makan malam. Ruhi meminta mu untuk bercerita di sekolah ku dan kau katakan bahwa Papa mencintai mu, tapi .. Ishita mengatakan ya, ia mengasihi kita. Ruhi mengatakan tidak, ia membuat mu merasa buruk. Ishita mengatakan tidak masalah, lihat aku, aku memang sama. Ruhi mengatakan mengapa Papa mendapatkan begitu banyak marah dan bagaimana dia berbicara dengan mu seperti itu. Ishita berkata Papa sangat mencintai mu dan keluarganya. Ruhi mengatakan dia tidak mencintai mu. Ruhi menceritakan tentang temannya yang orang tuanya selalu bertengkar, kemudian ibunya pergi meninggalkan dia dan suaminya. Ishita bilang aku tidak akan meninggalkan engkau. Dia bilang aku cinta Ruhi dan kadang-kadang saya marah pada mu, dengan cara yang sama suami dan istri saling mencintai.

Sinopsis Mohabbatein Episode 91 Jumat 30 September 2016 : Ruhi mengatakan aku tidak melihat cinta pada mu dan Papa. Ishita mengatakan dalam dirimu. Kita melihat cinta di dalam kamu. Ishita memeluk Ruhi. Raman mendengar semua ini dan sedih. Teri bechaini ka teri tanhai ka ehsaas hai mujhko .. memainkan .. Raman melihat Ishita dan Ruhi. Raman berpikir tentang kata-kata Ishita ini bagaimana dia meminta maaf kepada Adi dan orang tuanya. Ia berpikir tentang kata-kata Ruhi ini. Ibu Bhalla melihat dia terjaga dan bertanya mengapa kau duduk dalam kegelapan. Dia bertanya apa yang terjadi. Raman mengatakan Aku tidak bisa tidur. Ibu Bhalla bilang aku ingin berbicara dengan mu, bagaimana kabar mu. Raman mengatakan aku baik-baik saja. Ibu Bhalla mengatakan kau pikir kau telah tumbuh, aku memang ibumu dan memahami mu. Raman memeluknya.

Raman menangis. Ibu Bhalla bertanya apa yang terjadi, ibumu masih hidup, memberitahu aku. Raman mengatakan mengapa semua rasa sakit ada pada nasibku, mengapa hal ini terjadi dengan ku. Dia bertanya apa yang aku lakukan, aku mencintai, itu salah, aku ingin cinta dari anak-anak ku, itu salah, Shagun meninggalkan ku dan sekarang Adi jauh dari ku. Ibu Bhalla menangis. Dia bilang aku ingin bertemu dan memeluk Adi, mengajarinya hal-hal yang baik dan memarahi dia ketika dia salah, yang tidak kesalahannya, ia adalah anak yang baik tapi Shagun dan Ashok diisi racun di dalam hatinya. Dia bilang aku memang marah pada diri ku sendiri karena begitu tak berdaya, aku jatuh karena aku melakukan kesalahan. Dia mengatakan aku membawa Ishita dan membuatnya meminta maaf kepada Shagun, karena aku merasa Adi akan menerima ku sebagai ayahnya.

Ibu Bhalla mengatakan mengapa. Raman bilang aku punya alasan yang tidak ada yang bisa mengerti, Adi adalah anak pertama ku, dia yang membuat aku menjadi seorang ayah, aku mencintai Shagun ketika ia lahir dan aku percaya pada cinta. Dia mengatakan Aku ingat segalanya, ketika ia membuka matanya untuk pertama kalinya, ketika dia menelepon ku Papa untuk pertama kalinya, Adi memberi aku kebahagiaan itu, aku menjadi parsial tapi aku sendiri yang mengutuk diri ku sendiri bahwa aku benar-benar mengabaikan Ruhi untuk Adi. Dia mengatakan saat Ruhi datang, Adi sudah pergi. Aku lupa bahwa Ruhi juga layak memiliki cinta dari ku. aku melakukan banyak kesalahan, aku telah berjuang dengan diriku sendiri setiap hari. Dia bilang aku benar-benar bukan Raman, tapi tak berdaya keras hati dan beruntung ayah yang ingin cinta dari Adi dan tidak dapat memberikan cinta untuk Ruhi.

Dia mengatakan bagaimana aku melakukan kesalahan ini, dan mengapa aku tidak bisa memperbaiki itu. Dia mengatakan mengapa aku tidak bisa memberikan penjelasan, mungkin karena Adi mengambil semua cinta dari ku, ketika Ruhi lahir, cinta ku berubah menjadi kebencian. Dia bilang aku harus mengajari mereka menjadi ayah mereka tapi Ruhi mengajarkan ku hari ini bahwa kebencian bisa dimenangkan hanya dengan cinta. Aku tahu aku melakukan kesalah terhadap Ishita, tapi aku egois cinta Adi. Dia bilang aku dihukum Ruhi karena tidak mendapatkan Adi. Dia mengatakan Ruhi melihat ku melakukan kesalahan seperti itu dan aku jatuh di matanya. Ibu Bhalla mengatakan seorang ayah adalah pahlawan untuk anak perempuannya, pahamilah segala sesuatu, dia ingin cinta dari mu. Raman bilang aku akan menjadi ayah yang baik yang tak berdosa, dia menemukan ku, aku akan meminta maaf kepada Ishita, aku tidak ingin Ruhi bersedih.

Sinopsis Mohabbatein Episode 91 Jumat 30 September 2016 : Pagi harinya, Appa dan Amma kembali dari jalan pagi. Ibu Bhalla melihat mereka dan senang melihat Amma terjatuh. Amma mengatakan aku pikir aku keseleo. Appa mengangkat dan memeluknya. Simmi datang dan bertanya apa yang terjadi. Ibu Bhalla mengatakan Appa mengangkat Amma dan tertawa. Simmi mengatakan bagaimana romantis, aku rindu, kau benar cemburu, Papa tidak bisa mengangkat mu karena punggungnya akan rusak. Ibu Bhalla mengatakan pergi dan membuatkan Parmeet sarapan. Ibu Bhalla berencana untuk diet dan menjadi ramping dan pintar sehingga Tuan. Bhalla juga dapat mengangkatnya.

Raman datang ke Ruhi dan melihat dia tidur. Dia mengatakan padanya bahwa ia telah kecewa, tapi ia berjanji bahwa ia akan membawa senyum di wajahnya. Dia akan melakukan apa pun untuknya, dan juga meminta maaf kepada Ishita. Dia mengatakan sulit untuk membuat Ishita bahagia. Apa yang harus dilakukan?

 

Sekian Sinopsis Mohabbatein Episode 91 Jumat 30 September 2016

loading...

Sinopsis Mohabbatein Episode 91 Jumat 30 September 2016 : Raman Sedih Kehilangan Cinta Adi dan Shagun

kata kata torank bicara cinta the coment, quotes torank bicara cinta, kata kata torank bicara cinta, download lagu teri duniya ost lonceng cinta, download lagu teri duniya galya teri duniya, lonceng cinta 898, kata kata torang bicara cinta, kata kata torank bicara cinta the comment, kata kata torank the comment, download lagu teri dunya galya teri duniya
Sinopsis Mohabbatein Episode 91 Jumat 30 September 2016 : Raman Sedih Kehilangan Cinta Adi dan Shagun | admin | 4.5