Sinopsis Mohabbatein Episode 76 Sabtu 15 Oktober 2016 : Raman Diserang Preman!

loading...

Sinopsis Mohabbatein Episode 76 Sabtu 15 Oktober 2016 : Ruhi bertanya kepada Raman apakah engkau sangat sayang kepada Ishita. Raman bilang aku ……( ia gugup ) namun Ishita berkata, bahwa Raman sangat mencintai mu. Ruhi berkata bahkan aku juga cinta pada ayah. Ishita menciumnya sambil mengatakan kau begitu lembut. Mereka pun berpelukan layaknya keluarga. Raman meminta Ruhi untuk pergi bermain dengan teman-temannya.

Raman mengatakan kepada Ishita kau seperti pembohong besar. Ishita mengatakan apa yang akan aku katakan nanti, bahkan kita tidak saling berbicara dengan baik, memang ini sebuah permainan, jadi bersantai dan menikmati saja. Ada sebuah permainan untuk mengetahui apakah suami dan istri saling mengenal. Raman dan Ishita dipanggil dengan pasangan-pasangan yang lainnya. Kepada seluruh Suami diminta untuk memerintahkan kepada setiap istri mereka, untuk bersiap – siap.

Raman menyuruh Ishita untuk memakai anting-antingnya dan raman pun membantunya. Memainkan musik …………… .. Ruhi meminta Raman untuk menempatkan Gajra di rambutnya. Raman melakukannya dan menempatkan saree padanya. Yeh Hai Mohabbatein ……………. drama ………… .. Ishita tersenyum.

Sinopsis Mohabbatein Episode 76

Sinopsis Mohabbatein tanggal 15 Oktober 2016 Episode 76

Sinopsis Mohabbatein Episode 76 Sabtu 15 Oktober 2016 : Raman menyuruhnya untuk memakai Kamarband di lehernya. Ruhi dan semua orang tertawa. Raman kemudian menempatkan pada pinggangnya dan menempatkan Tika di dahinya. Waktunya sudah habis dan setiap pasangan diperiksa. Raman dipuji dan Ishita terlihat begitu indah. Semua orang bertepuk tangan untuk mereka. Ruhi memberikan mereka ciuman terbang. Ishita mengembalikan ciuman itu hehee Lol.

Seorang wanita mengatakan kepada Ishita kau begitu beruntung sekali karena Raman sangat romantis. Raman mengatakan mari kita pergi sekarang. Ishita bertanya di mana Ruhi. Dia mengatakan Ruhi menunggu di dalam mobil. Ruhi mengatakan kepada Raman bahwa teman ku mengatakan ibuku sangat cantik. Raman mengatakan mungkin mata teman mu itu tidak baik. Raman istirahat sejenak, namun tiba-tiba raman melihat seorang pria tergeletak di tanah.

Raman menghampiri untuk membantunya dan meminta Ishita untuk membawa air. Tiba-tiba Preman-preman mengelilingi Raman dan Raman meminta Ishita untuk mengunci mobil dari dalam. Raman berkelahi dengan preman-preman itu. Ishita menghubungi polisi. Preman itu membawa tongkat hoki untuk mengalahkan Raman dan memukulinya. Raman berhasil mengalahkan preman-preman itu.

Ishita tersenyum melihat preman-preman itu lari. Raman menangkap salah satu preman dan polisi datang tepat waktu. Polisi menangkap preman itu. Inspektur bertanya apa kau baik-baik saja. Raman mengatakan aku baik-baik saja, mereka ada banyak, beberapa dari mereka melarikan diri. Inspektur memuji Raman bahwa ia telah memerangi banyak preman dengan sendiri. Dia mengucapkan terima kasih kepada Raman bahwa ia telah menangkap mereka.

Ruhi memeluk Ishita karena takut. Ishita mengatakan semuanya baik-baik saja, Papa menang. Ruhi mengatakan Papa telah dipukuli preman-preman. Ishita berkata aku mengkhawatirkan mu, tetapi kamu menanganinya dengan sangat mudah padahal mereka banyak. Ishita mengatakan mereka begitu besar kau sendiri begitu pendek. Raman mengatakan apa yang pendek, aku?

Mihika berbicara kepada Mihir dan mengatakan rencana kami semakin baik, Raman dan Ishita semakin dekat. Mereka pergi ke sekolah sementara Ruhi bermain game. Beberapa preman menyerang mereka dan Raman berjuang dari mereka walau pun ia pendek. Raman datang kepada Mihir. Mihir bertanya apa yang terjadi dengan tangan mu. Raman mengatakan kepadanya soal perkelahiannya dengan preman itu. Dia bilang aku benar-benar sangat marah, aku berjuang dengan ke empat preman dan ishita memanggil ku pendek, begitu. Mihir mengatakan  bukan berarti  kita pendek tidak memiliki kekuatan Mihir beberapa orang mengatakan,  aku lebih tinggi dari kamu benar.? Ujar raman.  Dia mengatakan cek di internet, tinggi rata-rata laki-laki. Mihir memeriksa dan mengatakan kita termasuk rata-rata. Raman mengatakan dia telah menyakiti ego ku. Mihir memujinya sebagai CEO terbaik. Raman mengatakan bahwa wanita itu memang sangat rumit, dia dokter gigi dan menyebut dirinya dokter. Raman mengatakan aku tidak pendek. (Adegan lucu). Mihir bilang aku hanya akan datang dan memikirkan sebuah ide untuk mengubah pikiran Mihika untuknya.

Dia mengatakan dari mana aku harus membawa preman. Dia tersenyum dan berbicara kepada rekan-rekannya. Mihir mengatakan pengajuan cuti mu diterima tetapi kamu harus bekerja keras untuk itu.

Dia mengatakan kepada mereka bahwa mereka harus menggoda pacarnya. Mereka mengatakan tidak ada cara lain. Mihir mengatakan maka kalian tidak akan mendapatkan cuti.

Dia takut mereka bekerja larut malam. Mihir mengatakan bahwa pekerjaannya sederhana, apakah kamu suka menonton film, siapa  pahlawan favorit mu, pikirkan adegan di mana seorang gadis yang kesepian berdiri di jalan, dan dua preman datang menggodanya dan pahlawan itu datang dan mengalahkan preman-preman itu. Dia mengatakan gadis itu akan terkesan kepada pahlawan, mereka pun Setuju dengan Mihir. Mihir menunjukkan mereka foto Mihika. Mereka mengatakan dia cantik. Mihir mengatakan dia adalah kekasih ku, aku akan tentukan lokasi untuk mu. Mereka mengatakan baik bos dan pergi. Mihir menghubungi Mihika dan meminta dia untuk bertemu di luar taman. Dia mengakhiri panggilan dan tersenyum.

Sinopsis Mohabbatein Episode 76 Sabtu 15 Oktober 2016 : Ishita pulang dan memanggil Mrs. Bhalla. Dia mengatakan tampaknya tidak ada siapa-siapa di rumah. Mihika datang padanya dan memeluknya. Mihika mengatakan Aku  akan bertemu Mihir.

Ishita tersenyum. Dia mengatakan Kamu datang ke sini untuk mengambil berkat ku, pergi dan bersenang-senanglah. Mihika menabrak Rumi dan bilang aku punya beberapa pekerjaan dan meninggalkannya. Dia berbicara kepada teman wanitanya dan mengatakan hasil telah datang dengan baik.

Raman mencoba untuk dapat lebih tinggi. Seorang pria dari toko sepatu datang kepadanya. Manish berbicara kepada Raman. Raman meminta sepatu berhak tinggi. Raman bilang aku memiliki satu teman, istrinya merasa dia pendek, dan itu bukan aku. Manish mengatakan kau adalah teman itu. Raman bilang aku tidak memerlukan semua ini. Aku baik-baik saja, aku  tinggi, tetapi istri berpikir aku laki-laki pendek. Manish mengatakan bahkan istri ku mengejek ku karena ketinggian ku dan suatu hari dia meninggalkan aku. Raman bilang aku akan terlihat tinggi memakai ini. Manish bilang ya, aku akan datang setelah beberapa jam. Dia pergi.

Sekian Sinopsis Mohabbatein Episode 76 Sabtu 15 Oktober 2016

Selanjutnya : Sinopsis Mohabbatein Episode 77

loading...

Sinopsis Mohabbatein Episode 76 Sabtu 15 Oktober 2016 : Raman Diserang Preman!

eldinar indonesia, pmain mohabbatei aditiya cium alya, adegan ciuman di mohabatein aditiya dan aliya, Poto poto mohabatein saat adegan ranjang raman dan ishita, mohabbatein epsd 198, isita memakai baju pendek, intan take me out indonesia episode 94, icha uttara, ica sinden ovj menikah, foto hot pemeran alya di mohhabatte
Sinopsis Mohabbatein Episode 76 Sabtu 15 Oktober 2016 : Raman Diserang Preman! | admin | 4.5