Sinopsis Mohabbatein Episode 72 Selasa 11 Oktober 2016 : Ashok Mengancam Tanu

loading...

Sinopsis Mohabbatein Episode 72 Selasa 11 Oktober 2016 :  Raman melihat Ishita sementara raman pergi. Dia bilang aku harus membalas terlebih dahulu kepada satu orang, aku akan bertemu Ishita nanti, pertama aku harus bertemu Ashok Khanna, aku datang. Shagun mempersiapkan untuk memberikan wawancara terhadap Raman. Ashok mengatakan Raman pasti akan terkejut melihat ini. Tannu memulai rekamannya. Tannu bertanya Shagun apa yang dia akan lalui setelah kehilangan putrinya. Ibu Bhalla datang dan mengatakan aku akan mengatakan, Dia bilang aku tidak akan menanggung apa-apa sekarang. Dia mengatakan kau tidak layak untuk menjadi seorang ibu. Shagun mengatakan hentikan kamera. Ibu Bhalla menyalahkan Shagun untuk merusak kehidupan Raman. Dia mengatakan Anda mencoba untuk mengambil Ruhi, kamu tidak malu menyebut Ruhi adalah putri Ashok. Ibu Bhalla ejekan Ashok.

Ashok mengatakan tutup mulut mu. Ibu Bhalla mengatakan bahwa Raman mengatakan kepada ku segala apa yang kau katakan padanya. Dia mengatakan kepada Shagun, bahwa Raman mengatakan bahwa Ruhi adalah putri Ashok, dia telah menyakiti dirinya. Shagun mengatakan hentikan. Ashok akan menampar Ibu. Bhalla. Raman memegang tangan Ashok dan menatapnya dengan marah. Shagun terkejut melihat Raman. Raman mengatakan dia adalah ibuku, terima kasih Tuhan bahwa aku hanya memegang tangan mu. Raman meminta Ibu Bhalla untuk tidak berbicara dengan mereka. Ashok tertawa dan mengatakan meminta Shagun untuk memberitahu tentang Ruhi. Raman berbicara kepada Tannu dan memberikan saran untuk tidak mendengar ucapan Ashok. Raman bilang aku punya hadiah untuk mu Ashok. Dia menunjukkan padanya hasil laporan pengujian DNA. Ashok terkejut.

Sinopsis Mohabbatein Episode 72

Sinopsis Mohabbatein Episode 72 Selasa 11 Oktober 2016 : Raman mengatakan ini adalah laporan DNA, di mana,disitu tertulis bahwa Ruhi adalah putri ku. Ibu Bhalla tersenyum. Raman mengatakan menikahlah dengan Shagun jika kau ingin menjadi seorang ayah. Raman ejekan Ashok dan mengatakan aku peringatkan padamu untuk terakhir kalinya, jika kau melakukan hal yang murah, aku tidak akan bicara, aku akan membunuhmu. Raman mengatakan kau telah mengambil Adi dari ku, dia itu adalah anak ku. Raman meminta Shagun untuk tidak bermain-main, kau lupa bahwa kau seorang perempuan. Raman mengatakan Adi akan meninggalkan kalian berdua dan akan datang kepada ku, ini adalah tantangan ku. kalian berdua akan datang untuk meninggalkan dia ke rumah ku, aku benar-benar bukan anak dari ibuku. Ibu Bhalla mengatakan aku memang tidak tua. Raman mengatakan kepada Shagun untuk menjauh dari keluarganya. Mereka pergi.

Ashok marah. Ashok meminta Tannu tidak membocorkan berita ini kepada siapa pun, kalau tidak ia akan membunuhnya. Tannu mengatakan percayalah, itu tidak akan terjadi. Ashok mengatakan kepada Raman kau tidak harus bertengkar dengan ku, kau lupa aku adalah pemain lama, sekarang kau lihat saja aku akan mengambil Ruhi dari mu. Ruhi bersama dengan Amma. Amma berbicara padanya. Amma menceritakan tentang horoskop Ishita dan di hari itu kau didapatkannya. Mihika datang dan menyapa Ruhi. Dia bertanya di mana Ishita. Amma mengatakan di kamarnya. Mihika mengatakan kepada Ishita kau telah kalah pada permainan karambol. Ishita mengatakan duduk di sini, aku perlu bicara. Ishita bertanya apa yang terjadi antara kau dan Mihir. Mihika mengatakan tidak ada apa-apa. Ishita mengatakan aku selalu salah paham Mihir, aku melihatnya, aku melihat kebaikan dalam dirinya, dia bisa melakukan apa pun untuk mu.

Raman mengatakan kami yang salah sebelumnya, aku telah melihat betapa dia mencintai mu, dia melihat mu dengan hormat. Ini cinta. Mihika berpikir tentang hal itu. Ishita meminta dia untuk memberinya kesempatan. Mihika bilang aku memikirkannya berkali-kali tetapi banyak hal yang telah berubah, yang lebih baik kita tetap berteman saja. Ishita mengatakan akankah kau dapat membatasi dia sebagai teman. Mihika mengatakan ya, jika ada apa-apa, aku akan memberitahu mu dengan pasti. Mihika menghentikan Ishita dan meminta dia untuk berpikir untuk hari esok. Ishita mengatakan ya, Amma dan Appa ulang tahun. Mihika mengatakan memungkinkan bersenang-senang, aku punya ide.

Raman datang dengan Ibu Bhalla. Appa berpikir ia akan menerima hadiah Amma di usianya yang ke-12. Raman melihat Appa membawa beberapa kado dan membantunya. Appa mengatakan besok ulang tahun ku. Raman mengatakan selamat dan bertanya apa yang Amma berikan pada Anda. Appa bilang tidak, aku sudah memilikinya. Raman mengatakan tidak, kau membawa hadiah untuknya, ia harus juga memberi hadiah padamu. Amma berbicara kepada Ishita dan Mihika dan mengatakan aku akan membuat custard baginya sebagai kejutan. Ishita mengatakan ide yang luar biasa. Ishita mengatakan kepada Appa akankah kau berpikir tentang dirimu. Amma mengatakan dia selalu memberi hadiah bunga kepada ku. Raman bertanya siapa yang pertama kali ulang tahun. Appa mengatakan salah satu dari kami. Raman mengatakan Aku tahu kau. Amma mengatakan apa perbedaan.

Ishita meminta Amma untuk membiarkan Appa yang berharap untuk yang pertama. Raman meminta Appa untuk membiarkan Amma yang berharap untuk yang pertama. Appa setuju dengan Raman. Raman mengatakan saat ini kau menguji Amma, dia tidak menginginkannya, melihat dia menginginkan mu atau tidak. Ishita mengatakan hal yang sama untuk Amma dan mengatakan akan ketat dengan Appa. Amma setuju. Appa bilang aku akan menunggu dia berharap, mari kita lihat dia mencintai ku atau tidak. Dia berterima kasih kepada Raman.

Sinopsis Mohabbatein Episode 72 Selasa 11 Oktober 2016 : Appa tidak inginkan Amma di malam hari. Amma menunggu keinginannya dan melihat waktu. Dia pikir Appa tidak mengiinginkannya hingga saat ini. Appa berpikir mengapa dia tidak mengharapkannya. Amma mengatakan sudah jam 12, mematikan lampu, aku sudah merasa mengantuk. Appa melihat bunga-bunga dan mengatakan rencana saya tidak bekerja, bagaimana kita akan berharap satu sama lain. Dia mematikan lampu dan berpikir Raman benar. Amma berpikir bahwa Ishita benar. Tuan Bhalla mengatakan kepada Ibu. Bhalla bahwa kita harus pergi ke keluarga Iyers di waktu malam untuk makan malam seperti ulang tahun pernikahan mereka. Ibu Bhalla mengatakan jangan, ada yang mengatakan kepada ku, jika Simmi ada di sini, dia akan mengerti aku. Dia merindukan Simmi. Dia melihat hadiah yang datang dalam pernikahan Raman dan berpikir keluarga menghadiahkan ke Iyers.

Ashok menghentikan Shagun yang meninggalkan rumahnya. Dia bilang aku tidak bisa menerima penghinaan ini. Ashok bilang aku minta maaf, aku tahu kau sakit. Shagun bilang aku datang untuk mu dan meninggalkan segala sesuatu, tetapi kau tidak peduli tentang diriku. Aku ingin melupakan mereka, tapi kau hanya peduli tentang permainan mu. Shagun mengatakan mereka mengambil Ruhi, apa yang kau dapatkan atas semua ini, dia datang dan menghina ku. Ashok bilang aku berada di sini dengan mu, Raman akan gagal suatu hari dan ia harus membayar semuanya. Shagun bilang aku tidak bisa melawannya lagi. Ashok mengatakan kita harus berjuang, kali ini aku akan menyeberang setiap batas dan Raman akan tergoncang. Ashok mengatakan bahwa ini adalah janji ku kepada Shagun.

Sekian Sinopsis Mohabbatein Episode 72 Selasa 11 Oktober 2016

Selanjutnya : Sinopsis Mohabbatein Episode 73

loading...

Sinopsis Mohabbatein Episode 72 Selasa 11 Oktober 2016 : Ashok Mengancam Tanu

ukyo pembawa kotak pandangan pertama take me out, siapa yang memberi informasi keluarga balla ke ashok cerita mohabaten, udaan dewasa, siapakah yang memberikan informasi kepada asok, sinopsis mohabbatien episode 1000, tayangan gofi selasa januari, yang memberikan informasi tentang keluarga bala pada ashok adalah, Sinopsis mohabaten episode 72 antv, siapa yang memberi informasi terhadap asok di mohabatein, mohabateinn17 januari
Sinopsis Mohabbatein Episode 72 Selasa 11 Oktober 2016 : Ashok Mengancam Tanu | admin | 4.5